Total Pageviews

Popular Posts

MAILAH KITA BERSYUKUR

Marilah kita bersyukur kerana allah mentaqdirkan kita ketika dilahirkan, kita ditunggu-tunggu oleh ibu, bapa dan mereka yang sayangkan kita. Sedangkan ada bayi yang dilahirkan dalam keadaan dibenci dan tidak diingini oleh ibu dan bapanya sendiri. Inilah bayi-bayi yang dibuang di tepi jalan, di dalam tandas dan di merata tempat. Akhirnya, si bayi yang masih lagi lemah mati kesejukan dan dihurung semut atau dimakan anjing.

Marilah kita bersyukur kerana Allah mentaqdirkan kita semasa dilahirkan kita sempurna anggota, sedangkan ada anak-anak yang lahir sebaya kita berada dalam keadaan cacat dan tidak sempurna. Anak-anak ini membesar dalam keadaan serba kekurangan dan sangat sukar berhadapan dengan persepsi masyarakat. Bagi yang mengalah, mereka akan mengasingkan diri dari penglihatan manusia.

Marilah kita bersyukur kerana Allah mentaqdirkan kita semasa kecil kita mendapat peluang bersekolah dengan rasa kecukupan dan kemeriahan, sedangkan ada rakan seusia kita menjadi buta huruf kerana tiada ruang untuk bersekolah dan apatah mendapat pendidkan sempurna. Golongan ini tertinggal walaupun mereka mempunyai keupayaan dan kemampuan belajar yang serupa dan sama seperti kita. Anak-anak ini terpaksa bekerja membanting tulang empat kerana kerana kehilangan tempat bergantung sejak kecil. Marilah kita melihat peluang yang telah sama-sama kita nikmati sebagai sesuatu yang dianugerahkan dan bukan sebagai satu kebetulan. Marilah kita bersyukur kerana allah mentaqdirkan kita ketika dilahirkan, kita ditunggu-tunggu oleh ibu, bapa dan mereka yang sayangkan kita. Sedangkan ada bayi yang dilahirkan dalam keadaan dibenci dan tidak diingini oleh ibu dan bapanya sendiri. Inilah bayi-bayi yang dibuang di tepi jalan, di dalam tandas dan di merata tempat. Akhirnya, si bayi yang masih lagi lemah mati kesejukan dan dihurung semut atau dimakan anjing.


Marilah kita bersyukur kerana Allah mentaqdirkan kita semasa dilahirkan kita sempurna anggota, sedangkan ada anak-anak yang lahir sebaya kita berada dalam keadaan cacat dan tidak sempurna. Anak-anak ini membesar dalam keadaan serba kekurangan dan sangat sukar berhadapan dengan persepsi masyarakat. Bagi yang mengalah, mereka akan mengasingkan diri dari penglihatan manusia.
Marilah kita bersyukur kerana Allah mentaqdirkan kita semasa kecil kita mendapat peluang bersekolah dengan rasa kecukupan dan kemeriahan, sedangkan ada rakan seusia kita menjadi buta huruf kerana tiada ruang untuk bersekolah dan apatah mendapat pendidkan sempurna. Golongan ini tertinggal walaupun mereka mempunyai keupayaan dan kemampuan belajar yang serupa dan sama seperti kita. Anak-anak ini terpaksa bekerja membanting tulang empat kerana kerana kehilangan tempat bergantung sejak kecil. Marilah kita melihat peluang yang telah sama-sama kita nikmati sebagai sesuatu yang dianugerahkan dan bukan sebagai satu kebetulan.
Post a Comment

Google+ Badge

SAY ASSALAMUALAIKUM, MOGA ALLAH REDHA

SAY ASSALAMUALAIKUM, MOGA ALLAH REDHA
Tutorials">box


Shoutbox

Followers

Google+ Followers

Follow by Email















MATA PENA








saya sayang mak abah




















































ALLAHU ALLAH











MATA PENA










NAFS





SHAHIDA AMIRA ISMAIL
INTERNATIONAL ISLAMIC COLLEGE
DIPLOMA IN ISLAMIC CONTEMPORARY
SHAHIDA AMIRA ISMAIL
INTERNATIONAL ISLAMIC COLLEGE
DIPLOMA IN ISLAMIC CONTEMPORARY
~PART TIME QASEH GOLD DISTRIBUTOR, PRODUCT SUNNAH NUTRITION FOOD



♥ SYUKRAN JAZILAN YA UKHTANA WA SHABAB! ♥

MAILAH KITA BERSYUKUR

Marilah kita bersyukur kerana allah mentaqdirkan kita ketika dilahirkan, kita ditunggu-tunggu oleh ibu, bapa dan mereka yang sayangkan kita. Sedangkan ada bayi yang dilahirkan dalam keadaan dibenci dan tidak diingini oleh ibu dan bapanya sendiri. Inilah bayi-bayi yang dibuang di tepi jalan, di dalam tandas dan di merata tempat. Akhirnya, si bayi yang masih lagi lemah mati kesejukan dan dihurung semut atau dimakan anjing.

Marilah kita bersyukur kerana Allah mentaqdirkan kita semasa dilahirkan kita sempurna anggota, sedangkan ada anak-anak yang lahir sebaya kita berada dalam keadaan cacat dan tidak sempurna. Anak-anak ini membesar dalam keadaan serba kekurangan dan sangat sukar berhadapan dengan persepsi masyarakat. Bagi yang mengalah, mereka akan mengasingkan diri dari penglihatan manusia.

Marilah kita bersyukur kerana Allah mentaqdirkan kita semasa kecil kita mendapat peluang bersekolah dengan rasa kecukupan dan kemeriahan, sedangkan ada rakan seusia kita menjadi buta huruf kerana tiada ruang untuk bersekolah dan apatah mendapat pendidkan sempurna. Golongan ini tertinggal walaupun mereka mempunyai keupayaan dan kemampuan belajar yang serupa dan sama seperti kita. Anak-anak ini terpaksa bekerja membanting tulang empat kerana kerana kehilangan tempat bergantung sejak kecil. Marilah kita melihat peluang yang telah sama-sama kita nikmati sebagai sesuatu yang dianugerahkan dan bukan sebagai satu kebetulan. Marilah kita bersyukur kerana allah mentaqdirkan kita ketika dilahirkan, kita ditunggu-tunggu oleh ibu, bapa dan mereka yang sayangkan kita. Sedangkan ada bayi yang dilahirkan dalam keadaan dibenci dan tidak diingini oleh ibu dan bapanya sendiri. Inilah bayi-bayi yang dibuang di tepi jalan, di dalam tandas dan di merata tempat. Akhirnya, si bayi yang masih lagi lemah mati kesejukan dan dihurung semut atau dimakan anjing.


Marilah kita bersyukur kerana Allah mentaqdirkan kita semasa dilahirkan kita sempurna anggota, sedangkan ada anak-anak yang lahir sebaya kita berada dalam keadaan cacat dan tidak sempurna. Anak-anak ini membesar dalam keadaan serba kekurangan dan sangat sukar berhadapan dengan persepsi masyarakat. Bagi yang mengalah, mereka akan mengasingkan diri dari penglihatan manusia.
Marilah kita bersyukur kerana Allah mentaqdirkan kita semasa kecil kita mendapat peluang bersekolah dengan rasa kecukupan dan kemeriahan, sedangkan ada rakan seusia kita menjadi buta huruf kerana tiada ruang untuk bersekolah dan apatah mendapat pendidkan sempurna. Golongan ini tertinggal walaupun mereka mempunyai keupayaan dan kemampuan belajar yang serupa dan sama seperti kita. Anak-anak ini terpaksa bekerja membanting tulang empat kerana kerana kehilangan tempat bergantung sejak kecil. Marilah kita melihat peluang yang telah sama-sama kita nikmati sebagai sesuatu yang dianugerahkan dan bukan sebagai satu kebetulan.
Post a Comment

GARDEN OF KNOWLEDGE

Pautan luar